Bismillāhirraḥmānirrraḥīm


Ulima Darmania Amanda & Silvia Yuniarti

Maret 2020

Published March 03rd 2020 at: http://banten.litbang.pertanian.go.id/new/index.php/infoteknologi/14-alsin/1904-teknologi-budidaya-bawang-merah

Bawang merah adalah salah satu komoditas penting di Indonesia. Spesies bawang merah yang banyak ditanam di Indonesia terdiri atas 2 macam, yaitu bawang merah biasa atau shallot alias sylot (Allium ascalonicum L.), dan bawang merah sebenarnya atau disebut bawang bombay, bawang timur alias “onion” (Allium cepa L). Bawang merah termasuk ke dalam tanaman rempah bahan pangan keluarga bersama dengan ketumbar dan bawang putih.


  1. Klasifikasi
  2. Deskripsi
  3. DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS BIMA BREBES pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 594/Kpts/TP.240/8/1984 tanggal 11 Agustus 1984
  4. DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS TRISULA pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 4580/Kpts/SR.120/11/2011
  5. DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS SANREN F1 pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 072/Kpts/SR.120/D.2.7/7/2013
  6. Syarat tumbuh
  7. Budidaya
    1. Persiapan bibit
    2. Penanaman
    3. Pemupukan
  8. Pemeliharaan tanaman
    1. Penyiraman
    2. Penyulaman
    3. Pemupukan
    4. Pengendalian hama penyakit
  9. Panen
  10. Paska panen
  11. REFERENSI

Klasifikasi

Divisio          : Spermatophyta

Sub divisio    : Angiospermae

Kelas            : Monocotyledonae

Ordo             : Liliales (liliflorae)

Famili           : Liliaceae

Genus          : Allium

Spesies        : Allium ascalonicum L.

                      Allium cepa L

Deskripsi

Bawang merah merupakan tanaman semusim, berbatang pendek dan berakar serabut. Tinggi tanaman dapat mencapai 15-50 cm dan membentuk rumpun. Akar berbentuk serabut yang tidak panjang, karena sifat perakaran inilah bawang merah tidak tahan kering [1].

Badan Litbang Pertanian telah banyak menghasilkan aneka jenis Varietas Unggul Baru (VUB) bawang merah, antara lain: Maja (potensi 10,9 ton/ha, cocok untuk dataran rendah), Kuning (potensi 21,39 ton/ha, cocok untuk dataran rendah), Bima Brebes (potensi 9,9 ton/ha, cocok untuk dataran rendah), Katumi (potensi 24,1 ton/ha, cocok untuk dataran medium), Sembrani (potensi 24 ton/ha, cocok untuk dataran rendah sampai medium), Mentes (potensi 27,58 ton/ha). Tahun 2020, BPTP Banten akan melakukan kajian budidaya bawang merah menggunakan beberapa varietas Badan Litbang, yaitu Bima Brebes dan Trisula, juga Sanren dan Lokananta.

Hasil survey menunjukkan petani menyukai varietas Bima Brebes dibanding varietas Balitsa lain karena menilai atribut kualitas yang dimiliki varietas Bima Brebes, yaitu dalam hal (a) hasil umbi, (b) bentuk dan ukuran, (c) warna kulit umbi, (d) tingkat kepedasan dan (e) jumlah anakan, lebih baik dibandingkan dengan atribut kualitas varietas Kramat 1, Kramat 2, Sembrani, Katumi, Mentes, Pancasona, Pikatan, dan Trisula [2]. Varietas Bima Brebes mempunyai (a) potensi hasil tinggi = + 10 ton/ha, (b) umur panen genjah = 55–60 HST, (c) tahan ditanam dimusim hujan, (d) ukuran umbi sedang–besar, (e) warna umbi merah muda–merah tua, dan (f) disukai pasar [2].

DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS BIMA BREBES pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 594/Kpts/TP.240/8/1984 tanggal 11 Agustus 1984

Asal                                             : Lokal Brebes

Umur                                           : Mulai berbunga 50 hari; panen (60% batang

                                                     melemas) 60 hari

Tinggi tanaman                            : 34,5 cm (25-44 cm)

Kemampuan berbunga (alami)      : Agak sukar

Banyak anakan                            : 7 – 12 umbi per rumpun

Bentuk daun                                 : Silindris, berlubang

Warna daun                                 : Hijau

Banyak daun                                : 14 – 50 helai

Bentuk bunga                               : Seperti payung

Warna bunga                               : Putih

Banyak buah / tangkai                  : 60 – 100 (83)

Banyak bunga / tangkai                : 120 – 160 (143)

Banyak tangkai bunga / rumpun    : 2 – 4

Bentuk biji                                    : Bulat, gepeng, berkeriput

Warna biji                                    : Hitam

Bentuk umbi                                 : Lonjong bercincin kecil pada leher cakram

Warna umbi                                 : Merah muda

Produksi umbi                              : 9,9 ton perhektar umbi kering

Susut bobot umbi (basah-kering)   : 21,5%

Ketahanan terhadap penyakit        : Cukup tahan terhadap busuk umbi (Botrytis allii)

Kepekaan terhadap penyakit         : Peka terhadap busuk ujung daun (Phytophtora porri)

Keterangan                                  : Baik untuk dataran rendah

Peneliti                                         : Hendro Sunarjono, Prasodjo, Darliah dan

                                                     Nasran Horizon Arbain

DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS TRISULA pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 4580/Kpts/SR.120/11/2011

Asal                                             : Balai Penelitian Tanaman Sayuran

Silsilah                                         : B 2558 x B 4127

Golongan varietas                        : klon

Tinggi tanaman                            : 39,92 cm

Bentuk penampang daun              : bulat, sedikit bergelombang

Ukuran daun                                : panjang 7,0 – 35,9 cm, lebar 0,25 – 2,50 cm

Warna daun                                 : hijau tua

Jumlah daun per umbi                  : 4 – 5 helai

Jumlah daun per rumpun              : 28 – 39 helai

Bentuk karangan bunga                : seperti payung

Warna bunga                               : putih

Umur mulai berbunga                   : 24 – 35 hari setelah tanam

Umur panen (80% batang melemas) : 50 – 55 hari setelah tanam

Bentuk umbi                                 : bulat

Ukuran umbi                                : tinggi 2 – 3 cm, diameter 1,0 – 2,5 cm

Warna umbi                                 : merah tua

Bentuk biji                                    : pipih agak bulat

Warna biji                                    : hitam

Berat 1.000 biji                             : 4,0 – 4,25 g

Berat per umbi                             : 10 – 25 g

Jumlah umbi per rumpun              : 5 – 8 umbi

Berat umbi per rumpun                 : 39,0 – 93,3 g

Jumlah anakan                             : 5 – 8 anakan

Daya simpan umbi pada suhu       : 5 bulan setelah panen

Susut bobot umbi (basah – kering simpan) : 38,04 %

Hasil umbi per hektar                    : 6,50 – 23,21 ton

Populasi per hektar                       : 320.000 – 330.000 tanaman

Kebutuhan benih per hektar          : 600 – 1.300 kg

Penciri utama                               : umbi berwarna merah dan ujung runcing

Keunggulan varietas                     : produksi tinggi

Keterangan                                  : beradaptasi dengan baik di dataran rendah

                                                     dengan ketinggian 6 – 85 m dpl

Pemohon                                     : Balai Penelitian Tanaman Sayuran

Pemulia                                       : Sartono Putrasamedja (Balai Penelitian

                                                     Tanaman Sayuran)

Peneliti                                        : Sartono Putrasamedja, Joko Pinilih, Chotimatul Azmi (Balai Penelitian Tanaman Sayuran)

TRISULA                                              SANREN

Sumber: http://balitsa.litbang.pertanian.go.id      Sumber: http://www.panahmerah.id/

DESKRIPSI BAWANG MERAH VARIETAS SANREN F1 pada lampiran surat keputusan Menteri Pertanian nomor: 072/Kpts/SR.120/D.2.7/7/2013

Asal                                             : PT. East West Seed Indonesia

Silsilah                                         : BM 2408 x BM 4811

Golongan varietas                        : hibrida

Tinggi tanaman                            : 54,03 – 56,50 cm

Bentuk penampang daun              : bulat pipih

Ukuran daun                                : panjang 46,95 – 49,50 cm, lebar 0,84 – 0,86 cm

Warna daun                                 : hijau tua

Jumlah daun per umbi                  : 8 – 10 helai

Jumlah daun per rumpun              : 29 – 36 helai

Bentuk karangan bunga                : seperti payung

Warna bunga                               : putih

Umur mulai berbunga                   : 31 – 34 hari setelah tanam

Umur panen (80% batang melemas) : 62 – 64 hari setelah tanam

Bentuk umbi                                 : bulat

Ukuran umbi                                : tinggi 3,3 – 3,5 cm, diameter 3,4 – 3,6 cm

Warna umbi                                 : merah

Bentuk biji                                    : pipih agak bulat

Warna biji                                    : hitam

Berat 1.000 biji                             : 3,8 – 4,1 g

Berat per umbi                             : 17,05 – 19,40 g

Jumlah umbi per rumpun              : 2 – 4 umbi

Berat umbi per rumpun                 : 52,13 – 71,65 g

Jumlah anakan                             : 2 – 4 anakan

Daya simpan umbi pada suhu (siang 29 – 31 °C, malam 25 – 27 °C) : 122 – 128 hari setelah panen

Susut bobot umbi (basah-kering simpan) : 36,7 – 39,5 %

Hasil umbi per hektar                    : 23,23 – 28,14 ton

Populasi per hektar                       : 460.000 – 466.667 tanaman

Kebutuhan benih per hektar          : 1,9 – 2,0 kg

Penciri utama                               : arah tumbuh batang setelah umbi agak

                                                     menyamping

Keunggulan varietas                     : produksi tinggi dan ukuran umbi sedang

Wilayah adaptasi                          : beradaptasi dengan baik di dataran rendah

                                                     Dengan ketinggian 50 – 100 m dpl

Pemohon                                     : PT. East West Seed Indonesia

Pemulia                                       : Adriyanita Adin

Peneliti                                        : Tukiman Misidi, Abdul Kohar, Agus Suranto, M. Taufik Hariyadi

Bentuk daun tanaman bawang merah seperti pipa, yakni bulat kecil memanjang antara 50-70 cm, berlubang, bagian ujungnya meruncing, berwarna hijau muda sampai hijau tua, dan letak daun melekat pada tangkai yang ukurannya relatif pendek (Rukmana, 1994). Pangkal daunnya dapat berubah fungsi seperti menjadi umbi lapis. Oleh karena itu, bawang merah disebut umbi lapis.

Bawang merah mempunyai aroma spesifik yang dapat merangsang keluarnya air mata karena kandungan minyak eteris allicin. Batangnya berbentuk cakram dan di cakram inilah tumbuh tunas dan akar serabut. Bunga bawang merah berbentuk bongkol pada ujung tangkai panjang yang berlubang di dalamnya. Tangkai tandan bunga ini sangat panjang mencapai 30-50 cm. Kuntumnya juga bertangkai tetapi pendek antara 0,2-0,6 cm (Wibowo, 1995). Bawang merah berbunga sempurna dengan ukuran buah yang kecil berbentuk kubah dengan tiga ruangan dan tidak berdaging. Tiap ruangan terdapat dua biji yang agak lunak dan tidak tahan terhadap sinar matahari (Sunarjono, 2004).

Tanaman bawang merah memiliki 2 fase tumbuh, yaitu fase vegetatif dan fase generatif. Tanaman bawang merah mulai memasuki fase vegetatif setelah berumur 11-35 HST, dan fase generatif terjadi pada saat tanaman berumur 36 HST. Pada fase generatif, ada yang disebut fase pembentukan umbi (36-50 HST) dan fase pematangan umbi (51-56 HST).

Syarat tumbuh

Tanaman bawang merah dapat ditanam di dataran rendah sampai dataran tinggi (1 – 1000 m dpl), dengan curah hujan 100 – 200 mm/bulan. Akan tetapi, pertumbuhan tanaman maupun umbi yang optimal pada ketinggian 0 – 400 m dpl. Bawang merah masih dapat tumbuh dan berumbi di ketinggian 800 – 900 m dpl, tetapi umbinya lebih kecil dan berwarna kurang mengkilat.

Sentra produksi bawang merah umumnya terdapat di dataran rendah karena umur panennya relatif lebih pendek (50 hari), sedangkan di dataran tinggi umur panennya mencapai lebih dari 90 hari, sehingga biaya produksi di dataran rendah lebih minimum (Kusmana et al., 2009; Sutaya, et al,1995).

Budidaya bawang merah pada daerah beriklim kering, dengan suhu udara yang cukup tinggi dan penyinaran matahari yang penuh mendukung pertumbuhan tanaman yang optimal. Secara umum tanaman bawang merah lebih cocok diusahakan secara agribisnis/komersial di daerah dataran rendah pada akhir musim penghujan, atau pada saat musim kemarau, dengan penyediaan air irigasi yang cukup untuk keperluan tanaman.

Bawang merah akan membentuk umbi yang lebih besar jika ditanam di daerah dengan penyinaran lebih dari 12 jam (Sumarni dan Hidayat, 2005). Suhu yang baik bagi pertumbuhan bawang merah adalah sekitar 22°C atau lebih. Pada suhu 22°C tanaman masih mudah membentuk umbi, tetapi hasilnya tidak sebaik jika ditanam di dataran rendah yang bersuhu panas. Daerah yang sesuai adalah yang suhunya sekitar 25 – 32°C dan suhu rata-rata tahunan 30°C (Rahayu dan Berlian, 2004).

Tanaman bawang merah memerlukan tanah berstruktur remah, tekstur sedang sampai liat, draenase/aerasi baik, mengandung bahan organik yang cukup, yaitu >2,5 % (Simanungkalit dkk. 2006). Bawang merah dapat tumbuh pada tanah sawah atau tegalan. Jenis tanah yang cocok untuk budidaya bawang merah adalah tanah Aluvial, Latosol atau tanah Andosol dengan pH 5,15 – 7,0 (Rahayu dan Berlian, 2004). Tanah yang cukup lembab dan air tidak menggenang disukai tanaman bawang merah (Sumarni dan Hidayat, 2005; Sumarni dan Hidayat, 2005). Jenis tanah yang paling baik yaitu lempung berpasir atau lempung berdebu, dengan drainase serta aerasi tanah baik (Adijaya, 2005).

Budidaya

Persiapan bibit

Bawang merah dapat diperbanyak dengan dua cara, yaitu bahan tanam berupa biji botani dan umbi bibit. Kebutuhan bibit asal umbi sekitar 800-1200 kg/ha. Perbanyakan bahan tanaman dengan umbi bibit mengharuskan syarat-syarat bibit yang baik yaitu:

  1. Bawang merah yang dipilih adalah varietas yang adaptif dengan ukuran kecil atau sedang.
  2. Ukuran umbi bibit yang optimal adalah 3 – 4 gram/umbi.
  3. Umbi bibit sudah cukup tua (dipanen sekitar 70-90 hari, tergantung varietas dan ketinggian tempat bertanam di atas permukaan laut)
  4. Umbi bibit telah disimpan 60-90 hari dan umbi masih dalam ikatan (umbi masih ada daunnya)
  5. Umbi bibit harus sehat, ditandai dengan bentuk umbi yang kompak (tidak keropos), kulit umbi tidak luka (tidak terkelupas atau berkilau)
  6. Benih direndam dengan larutan Hormon Organik sehari sebelum tanam selama 10 menit.
  7. Setelah bibit ditiriskan, lalu ditaburi merata dengan satu bungkus (100 g) agensia hayati berbahan aktif Gliocladium + Trichoderma (Hendrata dan Murwati, 2008).
  8. Sebelum dilakukan penanaman, ujung umbi bawang merah dipotong 1/3 bagian atau sesuai kebutuhan.

Perbanyakan bawang merah dengan biji mempunyai beberapa kelebihan antara lain: keperluan benih relatif sedikit ±3 kg/ha, mudah didistribusikan sehingga biaya transportasi relatif rendah, daya hasil tinggi serta sedikit mengandung wabah penyakit. Hanya saja perbanyakan dengan biji memerlukan penanganan dalam hal pembibitan di persemaian selama ±1 bulan setelah itu bisa dibudidayakan dengan cara biasa (Rukmana,1994). Tingginya biaya bibit dari biji terutam disebabkan oleh komponen biaya baki dan naungan kasa plastik di persemaian [3]. Kendala utama pengembangan TSS sebagai sumber benih adalah belum ditemukannya teknik produksi TSS skala komersial dalam jumlah besar dan belum tersosialisasikannya teknik budidaya dan keuntungan penggunaan TSS pada petani dengan baik [4].

Kultivar atau varietas yang dianjurkan untuk dataran rendah yaitu Kuning, Bima Brebes, Bangkok, Kuning Gombong, Klon No. 33, Klon No. 86, sedangkan untuk dataran medium atau tinggi yaitu Sumenep, Menteng, Klon No. 88, Klon No. 33, Bangkok 2. Varietas yang dianjurkan ditanam pada musim kemarau yaitu Bima Curut, Sembrani, Katumi, dan Maja, sedangkan pada musim penghujan yaitu Bangkok, Filipin, Bima Curut, Sembrani, dan Katumi.

Penanaman

Hal yang sangat terkait dengan penanaman adalah ukuran bibit dan jarak tanam. Jarak tanam menentukan jumlah populasi tanaman. Populasi tanaman yang rapat menyebabkan terjadinya kompetisi dalam pengambilan air, unsur hara, udara, dan cahaya. Pengolahan tanah dimaksudkan untuk menciptakan lapisan olah yang cocok dan gembur untuk budidaya bawang merah. Pengolahan tanah umumnya diperlukan untuk menggemburkan tanah sehingga pertumbuhan umbi dari bawang tidak terhambat karena sifat fisika tanah yang kurang optimal. Pengolahan tanah juga dilakukan untuk memperbaiki drainase, meratakan permukaan tanah dan mengendalikan gulma.

Pembuatan bedengan untuk pertanaman bawang merah sangat tergantung lokasi lahan yang digunakan. Pada lahan bekas sawah dibuat bedengan dengan lebar 1.50-1.75 m. Parit diantara bedengan dibuat dengan lebar 0.5 m dan kedalaman 0.5 m. Tanah di atas bedengan dicangkul sedalam 20 cm sampai gembur. Pada lahan kering, tanah dicangkul atau dibajak sedalam 20 cm sampai gembur, kemudian dibuat bedengan dengan lebar 1.20 m dan tinggi 25 cm. sedangkan panjangnya tergantung dengan kondisi lahan. Bedeng dibuat mengikuti arah timur dan barat agar penyebaran cahaya optimal. Seluruh proses pengolahan tanah ini membutuhkan waktu kira-kira 3-4 minggu.

Pada lahan yang masam dengan pH kurang dari 5,6 disarankan pemberian dolomit minimal 2 minggu setelah tanam dengan dosis 1-1,5 ton/ha/tahun. Peningkatan pH ini penting untuk meningkatkan ketersediaan unsur hara Ca (kalsium) dan magnesium (Mg), terutama pada lahan-lahan yang diusahakan secara intensif karena unsur Ca dan Mg sulit tersedia dalam kondisi masam.

Jarak tanam bawang merah pada musim kemarau 15×15 cm atau 15×20 cm, sedang pada musim hujan 15×20 cm atau 20×20 cm. Jika pH tanah kurang dari 5.6, dilakukan pengapuran dengan menggunakan Kaptan atau Dolomit minimal 2 minggu sebelum tanam dengan dosis 1-1.5 ton/ha. Cara penanaman umbi bawang merah yaitu umbi dimasukkan ke dalam lubang yang sebelumnya dibuat dengan tugal. Lubang tanam dibuat sedalam umbi dan umbi dimasukkan ke dalam tanah dengan seperti memutar sekerup. Penanaman diusahakan jangan terlalu dalam karena umbi mudah mengalami pembusukan. Setelah proses penanaman selesai dilakukan penyiraman.

Waktu tanam bawang merah yang baik adalah pada musim kemarau dengan ketersediaan air pengairan yang cukup, yaitu pada bulan April/Mei setelah panen padi dan pada bulan Juli/Agustus [5].  Waktu tanam yang tepat untuk menghindari terjadinya ledakan serangan ulat bawang adalah April – Juni, sedangkan waktu tanam untuk menghindari terjadinya ledakan serangan penyakit trotol adalah September – Oktober (http://hortikultura.litbang.pertanian.go.id/). Musim tanam bawang merah offseason dapat dilaksanakan pada musim hujan dan terdapat variasi tergantung lokasi, seperti penanaman Februari – April di Provinsi Banten [6].

Pemupukan

Pemberian pupuk dasar dilakukan setelah pengolahan tanah. Pupuk dasar yang digunakan adalah pupuk organik yang sudah matang seperti pupuk kandang sapi dengan dosis 10-20 ton/ha atau pupuk kandang ayam dengan dosis 5-6 ton/ha. Selain itu digunakan juga pupuk P (SP-36) dengan dosis 200-250 kg/ha (70-90kg/ha P2O5) yang diaplikasikan 2-3 hari sebelum tanaman dengan cara disebar lalu diaduk secara merata dengan tanah. Pemberian pupuk organik digunakan untuk memelihara dan meningkatkan produktivitas lahan.

Pemeliharaan tanaman

Penyiraman

Tanaman bawang merah tidak menghendaki banyak hujan karena umbinya mudah busuk, tetapi selama pertumbuhannya tetap memerlukan air cukup. Oleh karena itu, lahan tanam bawang merah perlu penyiraman secara intensif apalagi jika pertanaman terletak di lahan bekas sawah. Pada musim kemarau, bawang merah memerlukan penyiraman yang cukup, biasanya satu kali sehari sejak tanam sampai menjelang panen.

Penyulaman

Penyulaman dilakukan secepatnya bagi tanaman yang mati / sakit dengan mengganti tanaman yang sakit dengan bibit yang baru. Hal ini dilakukan agar produksi dari suatu lahan tetap maksimal walaupun akan mengurangi keseragaman umur tanaman.

Pemupukan

Pemupukan susulan pertama dilakukan dengan memberikan pupuk N dan K pada saat tanaman berumur 10-15 hari setelah tanam. Pemupukan susulan kedua dilakukan pada saat tanaman berumur 1 bulan setelah tanam ½ dosis pupuk N 150-200 kg/ha dan K 100-200 kgKCl/ha. Pupuk K diaplikasikan bersama-sama dengan pupuk N dalam larikan atau dibenamkan ke dalam tanah. Untuk mencegah kekurangan unsur mikro dapat digunakan pupuk pelengkap cair yang mengandung unsur mikro. Bisa juga dilakukan pemupukan organik.

Limbongan dan Monde (1999) menyatakan bahwa pemberian pupuk organik 1,20 t/hamenghasilkan umbi kering terbanyak yaitu 5,64 t/ha dan berbeda nyata dibandingkan dengan hasil umbi dari plot yang tidak diberi pupuk organik. Peningkatan hasil terjadi karena pupuk organik dapat memperbaiki aerasi dan drainase tanah sehingga akar berkembang lebih baik dan jangkauannya lebih luas untuk menyerap hara. Respon tanaman terhadap pupuk anorganik mulai terlihat pada takaran pupuk 90 kg N + 80 kgP2O5 + 70 kg K2O dan diberi tambahan pupuk organik 1,20 t/ha (pupuk organik NPK plus).

Pengendalian hama penyakit

Hama penyakit yang umum menyerang tanaman bawang merah yaitu :

  1. Hama ulat bawang/ulat grayak (Spodoptera litura atau Spodoptera exigua)

Serangan hama ini ditandai dengan bercak putih transparan pada daun. Telur diletakkan pada pangkal dan ujung daun bawang merah secara berkelompok, maksimal 80 butir. Telur dilapisi benang-benang putih seperti kapas. Kelompok telur yang ditemukan pada rumpun tanaman hendaknya diambil dan dimusnahkan. Biasanya pada bawang lebih sering terserang ulat grayak jenis Spodoptera exigua dengan ciri terdapat garis hitam di perut/kalung hitam di leher. Pengendaliannya adalah telur dan ulat dikumpulkan lalu dimusnahkan, memasangperangkap ngengat (feromonoid seks) ulat bawang 40 buah/ha, jika intensitas kerusakan daun lebih besar atau sama dengan 5% per rumpun atau telah ditemukan 1 paket telur/10 tanaman, dilakukan penyemprotan dengan insektisida efektif, misalnya Hostathion 40EC, Cascade 50 EC, Atabron 50 EC atau Florbac.

  • Hama trip (Thrips sp.)

Gejala serangan hama thrip ditandai dengan adanya bercak putih beralur pada daun. Penanganannya dengan penyemprotan insektisida efektif, misalnya Mesurol 50 WP atau Pegasus 500 EC.

  • Penyakit layu Fusarium

Ditandai dengan daun menguning, daun terpelintir dan pangkal batang membusuk. Jika ditemukan gejala demikian, tanaman dicabut dan dimusnahkan, atau semprot dengan fungisida

  • Penyakit antraknose

Gejalanya bercak putih pada daun, selanjutnya terbentuk lekukan pada bercak tersebut yang menyebabkan daun patah atau terkulai. Untuk mengatasinya, semprot dengan fungisida Daconil 70 WP atau Antracol 70 WP.

  • Penyakit trotol/bercak ungu (Alternaria porli)

Ditandai dengan bercak putih pada daun dengan titik pusat berwarna ungu. Gunakan fungisida efektif, antara lain Antracol 70 WP, Daconil 70 WP untuk membasminya.

Panen

Bawang merah dapat dipanen setelah umurnya cukup tua, biasanya pada umur 70-80 hari. Tanaman bawang merah dipanen setelah terlihat tanda-tanda 60% leher batang lunak, tanaman rebah dan daun menguning, sedangkan untuk bibit kerebahan daun lebih dari 90%. Pemanenan sebaiknya dilaksanakan pada saat tanah kering dan cuaca cerah untuk menghindari adanya serangan penyakit busuk umbi pada saat umbi disimpan. Cara panen yaitu mencabut seluruh tanaman dengan hati-hati supaya tidak ada umbi yang tertinggal atau lecet.

Potensi hasil untuk 1 (satu) hektar pertanaman bawang merah yang diusahakan secara baik berkisar 10-15 ton. Pada waktu panen, bawang merah diikat dalam ikatan-ikatan kecil (1-1.5 kg/ikat), kemudian dijemur selama 5-7 hari. Setelah kering penjemuran 5-7 hari, 3-4 ikatan bawang merah diikat menjadi satu, kemudian bawang dijemur dengan posisi penjemuran bagian umbi di atas selama 3-4 hari. Pada penjemuran tahap kedua dilakukan pembersihan umbi bawang dari tanah dan kotoran. Bila sudah cukup kering (kadar air kurang lebih 85%), umbi bawang merah siap dipasarkan atau disimpan di gudang.

Paska panen

Pengeringan umbi dilakukan dengan cara dihamparkan merata diatas tikar atau digantung diatas para-para. Dalam keadaan cukup panas biasanya memakan waktu 4-7hari. Bawang merah yang sudah agak kering diikat dalam bentuk ikatan. Proses pengeringan dihentikan apabila umbi telah mengkilap, lebih merah, leher umbi tampak keras dan bila terkena sentuhan terdengar gemerisik. Sortasi dilakukan setelah proses pengeringan. Ikatan bawang merah dapat disimpan dalam rak penyimpanan penyimpanan atau digantung dengan kadar air 80- 85%, ruang penyimpanan harus bersih, aerasi cukup baik, dan harus khusus tidak dicampur dengan komoditas lain.

REFERENSI

[1]     Hapsoh and Y. Hasanah, Budidaya Tanaman Obat dan Rempah. Meda: USU Press, 2011.

[2]     R. B. Sinung, N. Khaririyatun, A. Sembiring, and I. W. Arsanti, ‘Studi Adopsi Varietas Bawang Merah Bima Brebes dari Balitsa di Kabupaten Brebes’, J. Hortik., vol. 27, no. 2, p. 261, 2018.

[3]     R. S. Basuki, ‘Analisis Kelayakan Teknis dan Ekonomis Teknologi Budidaya Bawang Merah dengan Benih Biji Botani Dan Benih Umbi Tradisional’, J. Hortik., vol. 19, no. 2, pp. 214–227, 2009.

[4]     R. Pangestuti and E. Sulistyaningsih, ‘Potensi Penggunaan True Seed Shallot (TSS) sebagai Sumber Benih Bawang Merah di Indonesia’, in Prosiding Semiloka Nasional ‘Dukungan Agro-Inovasi untuk Pemberdayaan Petani’, 2011, pp. 258–266.

[5]     A. H. Nani Sumarni, Budidaya Bawang Merah. Bandung: Balai penelitian Tanaman Sayuran, 2005.

[6]     R. Purba, ‘Produksi dan Keuntungan Usahatani Empat Varietas Bawang di Luar Musim (off season) di Kabupaten Serang, Banten’, Agriekonomika, vol. 3, no. 1, pp. 55–64, 2014.


Subhanakallahumma wa bihamdika, asyhadu al-laa ilaaha illaa anta, astaghfiruka, wa atuubu ilaik.

One thought on “Teknologi Budidaya Bawang Merah”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights